Thursday, May 21, 2009

Banglo mesra kucing..


ADAKAH rumah mesra kucing berbeza berbanding kediaman yang tidak membela kucing?"Tidak. Sama sahaja dengan rumah lain. Sebelum kami membela kucing, semua perabot ini sudah ada.

"Jadi tidaklah sampai perlu mempertimbangkan perabot yang tidak mudah calar dan sebagainya," kongsi juruteknik muda, Shazwan Khairudin, 24, yang kini menjaga tiga ekor kucing di rumah ibu bapanya di Tropicana Golf & Country Resort, Damansara, Kuala Lumpur.Anak sulung daripada dua adik-beradik ini merupakan peserta program realiti Meow! Belai Si Comel Bersama Friskies yang masih bersiaran di sebuah stesen televisyen.

Mengisi ruang tamunya dengan set sofa berbalut fabrik dan kulit yang diimport dari Itali, segalanya berkeadaan elok sahaja tanpa kesan calar atau rabakan. Malah dinding binaan kayu nyatuhnya juga terpelihara dengan baik.
"Kami hanya menggunakan penyembur anticakaran kucing untuk semua jenis perabot. Kepada manusia, penyembur ini tidak mengganggu, tetapi bagi binatang, bau yang dihasilkan mungkin tidak enak dihidu.

"Kami turut menggunakan penyembur berasaskan bunga catnip pada tempat mencakar khas yang telah disediakan di tempat-tempat tertentu," katanya.
Menurut Shazwan, kucing peliharaan memerlukan masa untuk menyesuaikan diri di dalam sesebuah kediaman baru.

"Ketika mula-mula membawa pulang Fifi (kucing untuk program Meow! Belai Si Comel Bersama Friskies), memang dia langgar sana sini. Terusik jugalah perhiasan di dalam rumah ini.

"Tapi dalam masa dua minggu, dia sudah boleh membiasakan diri. Sekarang dia tak lagi mengusik barang perhiasan mak," ujar pemegang Diploma Animasi Digital dari The One Academy itu.

Kalau diperhatikan, Fifi sangat lincah berbanding kucing yang sudah lama dipelihara bapa Shazwan, Khairuddin Jalaludin, 53, yang dipanggil Shaggy.

Melompat naik dan terjun dari set sofa di ruang tamu, Fifi tampak riang dengan kebebasan yang diberikan oleh tuan rumahnya."Kami memang tidak menghalang ke mana saja Fifi atau kucing lain hendak pergi, kecuali bahagian depan rumah kerana bimbang akan terlepas ke luar pagar. "Tidak kiralah kalau sehingga ke bilik tidur sekali pun, kami tidak risau," katanya.

Keyakinan itu berikutan latihan yang telah diberikan kepada Fifi dan Shaggy untuk membuang air di tempat yang telah dikhaskan di luar rumah.Disebabkan seekor lagi kucing, Sinba, gemar tidur bersama tuannya di bilik utama, Khairuddin dan isteri, Sharifah Muda, 53, sentiasa memastikan pintu bilik dibiar renggang agar si comel dapat keluar dari bilik setiap kali hendak membuang air kecil.
Sinba pada asalnya milik jiran tetapi dia enggan pulang ke rumah tuannya sejak lebih dua tahun yang lalu.

"Kami layan seperti kucing sendiri. Dia lebih seronok duduk di depan rumah.
"Pernah sekali dia berlawan dengan anjing yang masuk ke laman rumah. Sinba seperti penyambut tetamu dan penjaga keselamatan di rumah ini," Shazwan berseloroh.
Banglo dua tingkat ini memiliki tujuh buah bilik termasuk pejabat dan bilik orang gaji serta tujuh bilik air.

Kolam ikan koi
Dengan kolam ikan koi di laman sisi, kehadiran tiga ekor kucing tidak sedikit pun menjejaskan keselamatan ikan perhiasan yang berwarna terang itu.
"Kami sudah latih agar kucing-kucing ini tidak mengganggu ikan itu. Lagipun kami layan semua kucing seperti ahli keluarga dan sentiasa menjaga waktu makan mereka," jelas Shazwan.

Menjaga sendiri kebersihan rumah, Sharifah memilih untuk mengurangkan kerja pembersihan dengan menyikat bulu kucing-kucing di rumah itu setiap hari dan melakukan grooming sekali dalam sebulan.
Satu faktor yang menarik perhatian tentang rumah ini ialah kelebihan pada persekitarannya yang menghijau.

"Saya memang sudah lama mencari rumah di dalam kawasan hijau seperti di sebuah padang golf. Kawasan ini juga berpagar berganda dan lengkap dengan sistem keselamatan 24 jam.

Sumber: Kosmo (22 Mei 09)

1 comment:

salfiza said...

kat kuching ni xde lak nmpak kucing meow2...hoho
kat umah sewa akak ade kucing x?